Ada banyak hal yang mampu dilakukan oleh para wisatawan ketika datang ke kota Medan.

Selain menjamah keragaman budaya dan sisi historis beberapa tempat wisatanya, menikmati kekayaan kuliner kota Medan juga tak boleh absen dari daftar kegiatan.

Jejak kuliner di kota Medan yang tak kalah beragam mampu membuat semua orang menaruh hati pada kota berjuluk Kota Melayu Deli ini.

Apabila kamu termasuk salah satu wisatawan yang ketika ini sedang berada di ibu kota provinsi Sumatera Utara ini.

Kamu mampu mengajak diri berkeliling mengitari kota Medan dan mendatangi tempat-tempat seperti warung makan atau pasar tradisional biar mampu mengenalkan beragam makanan khas Medan yang enak kepada lidahmu.

Ada apa saja? Berikut MakananOlehOleh.com pilih belasan kuliner khas Medan yang mampu kamu coba.

Makanan Khas Medan

[powerkit_toc title=”Daftar isi” depth=”2″ min_count=”2″ min_characters=”1000″]

Lemang / Lontong Khas Medan

Lemang lebih banyak ditemui di kota Tebing Tinggi, Sumatera Utara.

Meskipun keberadaannya lebih dominan di Tebing Tinggi, lemang juga mampu kamu dapati di kota Medan.

Lemang merupakan makanan khas Medan yang menggunakan bahan utama pangan berupa beras ketan.

Lemang dimasak atau dimatangkan di dalam seruas bambu yang sebelumnya digulung dengan selembar daun pisang.

Cara memasak yang unik pada makanan ini membuat lemang rajin diburu oleh para pengunjung.

Lihat juga makanan khas jakarta

Beras ketan yang dijadikan lemang dicampur bersama santan kelapa buat kemudian dibungkus menggunakan daun pisang hingga berbentuk gulungan dan dimasukkan ke dalam seruas bambu.

Lemang kemudian dibakar hingga matang di atas tungku panjang. Masa telah matang, lemang mampu langsung dimakan dalam keadaan hangat.

Biasanya lemang dihidangkan bersama campuran selai, durian, dan tape ketan. Sebagian orang juga ada yang memakan lemang bersama rendang, telur, dan lauk-pauk lainnya.

Rujak Kolam Medan

makanan khas medan

Buat kamu pecinta rujak yang tinggal di Jakarta, boleh jadi kamu pernah datang ke gerai rujak bernama Warung Kolam yang berada di pusat perbelanjaan Mangga Dua [awalnya di lantai dasar ITC Mangga Dua].

Rujak yang diracik dan disajikan oleh gerai tersebut merupakan rujak yang berasal dari Medan.

Rujak tersebut pertama kali dijual di Medan, tepatnya di depan Istana Maimoon Medan di mana penjualnya berdagang rujak di Kolam Raya Medan.

Masa ini penulis belum mendapatkan informasi apakah rujak ini masih mampu ditemui di Medan atau tidak.

Jadi kalau kamu penasaran dengan rujak kolam medan, kamu mampu mencobanya ketika kembali ke Jakarta. Rujak kolam medan sendiri sama seperti rujak pada umumnya.

Bedanya, rasa dari rujak kolam medan terkenal pedas dan menyegarkan. Buah-buahan yang dipakai juga beragam, ada jeruk Bali, ubi, belimbing, nanas, pepaya mengkal, jambu air, jambu biji, bengkuang, mentimun, mangga muda, dan kedondong.

Mie Gomak

Mie Gomak sebutan nama lain dari spaghetti ala orang medan. Makanan ini berasal dari wilayah yang cukup terkenal adalah balige danau toba. Mie gomak ini juga menjadi sajian makanan khas yang wajib kamu cicipi.

Buat rasanya terbilang cukup istimewa karena memiliki bumbu-bumbu yang sedap. Mie gomak ini dapat kamu temukan di sekitar pasar balige, kabupaten toba samosir, sumatra utara. Harga 1 porsinya sendiri cukup murah adalah hanya 5000

Mie Balap Medan

Makanan khas Medan yang satu ini memang menyandang nama yang unik: mie balap.

Menurut penjelasan sejumlah masyarakat Medan, makanan berupa mie ini dinamakan mie balap karena bermula dari kecepatan penjual dalam membuat dan menyajikan mie kepada pelanggannya.

Semenjak itu, mie cepat saji ini diberi nama mie balap. Salah satu mie balap yang terkenal dan menjadi favorit di Medan yaitu Mie Balap Wahidin yang mampu didapati di Jalan Wahidin, Simpang Jalan Gajah, Medan.

Mie balap biasa dibeli masyarakat Medan sebagai menu sarapan [jika di rumah tidak ada sarapan atau sedang buru-buru ke kantor].

Penjual mie balap yang ramai hanya buka sekitar tiga jam, bahkan kurang. Mie balap sendiri merupakan mie yang dipadu bumbu dan cara memasak yang membuat rasanya pas di lidah, tidak terlalu berminyak dan juga tak terlalu kering. Kuah yang berpadu dengan mie lebih nikmat jikalau diberi sambal.

Bihun Bebek

Bihun yaitu bahan pangan yang mampu dikreasikan menjadi beragam jenis masakan lezat.

Di Medan, kamu mampu mencicip salah satu kuliner berbahan utama bihun yang dikombinasikan dengan daging bebek.

Bihun bebek namanya. Makanan khas Medan ini menyajikan bihun yang terbuat dari campuran tepung beras dan tepung kanji sehingga menciptakan tekstur yang kenyal menyerupai tanghun.

Kemudian bihun dihidangkan bersama menu pelengkap dan guyuran kuah segar.

Lihat juga makanan khas sunda

Kuah bihun berupa kaldu bebek yang tidak mengandung banyak minyak dan lemak. Rasa dari kuah kaldunya sendiri jernih, ringan, dan bahkan menimbulkan aroma yang menggugah selera.

Penyajian bihun bersama irisan daging bebek diperlengkap dengan penambahan taburan kucai tanpa aroma amis. Kemudian ada juga yang rajin hadir ke dalam satu mangkok bihun bebek, yakni sambal yang rasanya pedas bercampur asam.

Salah satu bihun bebek yang direkomendasikan yaitu Bihun Bebek Asie yang berada di Jalan Kumango, Medan.

Soto Udang

Soto yaitu makanan yang mampu ditemui di banyak daerah, bukan hanya Medan. Akan tetapi, di Medan, ada satu sajian berupa soto yang khas bernama soto udang.

Dari namanya, kamu pasti telah tahu bagaimana bentuk dan tampilan dari makanan khas Medan ini. Soto udang sendiri menurut pengakuan warga muncul secara tidak sengaja.

Kabarnya, kala itu penjual soto yang biasanya menggunakan daging sapi memilih daging ayam dan udang biar mampu menjadi alternatif pemeluk agama Hindu dan Budha yang dilarang memakan daging sapi.

Sejatinya soto udang juga sama dengan soto ayam pada umumnya. Kuah yang dipakai juga dicampur dengan santai.

Tampaknya yang membedakan soto udang dengan sajian soto lainnya yaitu keberadaan daging ayam yang ikut meramaikan.

Bukan cuma itu, jikalau soto ayam biasanya menggunakan ayam rebus, pada soto udang ayamnya dibakar seusai direbus.

Paduan cita rasa gurih dari ayam dan udang yang bercampur dengan sedapnya kuah kaldu membuat mulut tak mau berhenti mengunyahnya.

Sayur Gurih Tauco

Masyarakat Medan juga terbiasa memanggil sayur gurih tauco sebagai sayur gurih. Sayur gurih Medan yaitu hidangan berkuah santan yang sedang.

Cita rasa gurih dari santan menjadi lebih nikmat karena ditambahkan penggunaan bumbu tauco ke dalamnya. Selain nikmat, penggunaan tauco juga membuat aroma dari sayur gurih menjadi lebih khas dan membangkitkan selera makan.

Sayur gurih biasanya disajikan sebagai menu pendamping ketpat ketika lebaran. Adapun isian dari sayur gurih mampu berupa udang dan daging sapi.

Buat bumbunya yang dipilih antara lain bawang merah, bawang putih, cabai giling, cabai merah, cabai hijau, lengkuas, jahe, dan serai yang diolah sedemikian rupa hingga berpadu ke dalam kuah santan.

Kari

Tak perlu jauh-jauh melipir ke Thailand hanya buat mencicip makanan khasnya berupa kari.

Di Indonesia, tepatnya di Medan, kamu telah mampu menyicip kari kental yang nikmatnya mampu diadu dengan kari khas Thailand.

Di Medan ada cukup banyak restoran yang menyajikan kari sebagai menu andalannya.

Kari yang dihidangkan juga bervariasi, mampu kari ayam, kari sapi, dan kari bihun dengan tambahan lauk pelengkap seperti kerupuk, emping, sate, dan masih banyak lagi.

Salah satu tempat makan kari di Medan yaitu Rumah Makan Tabona yang berada di Jln. Mangkubumi, Medan. Kari yang disajikan oleh R.M. Tabona merupakan warisan turun temurun.

Kari yang dihidangkan mempunyai bumbu yang meresap hingga ke dalam daging dan kuahnya juga tidak terlalu berminyak dan kental.

Selain kari, kamu juga mampu mencoba mie pangsit R.M. Tabona yang tak kalah enaknya dengan rasa karinya.

Kue Putu Bambu

Jajanan pasar yang satu ini pasti sungguh familiar di lidah masyarakat Indonesia. Tahukah kamu kalau di Medan juga ada kue putu yang khas?

Kue putu bambu khas Medan mempunyai ukuran yang lebih besar dibanding kue putu pada umumnya.

Buat pematangan kue putu juga sama seperti pada umumnya, yakni menggunakan seruas bambu yang diletakkan di atas uap yang menguar dan mengeluarkan bunyi yang khas “tuuut… tuuut…” ketika bambu tersebut dipakai buat menghambat jalur keluar uap.

Selain kue putu, biasanya penjual keliling kue ini juga menyajikan kue klepon dan kue mayang. Kue putu dan kue klepon sama-sama enak dengan isian gula merah cairnya.

Cara penyajian dari kedua bersaudara ini juga sama, yakni menggunakan taburan kelapa atau gula pasir. Biasanya buat di Medan sendiri lebih suka ditaburi gula merah daripada kelapa parut.

Bubur Pedas

Jikalau selagi ini kamu hanya pernah mendengar berbagai varian bubur yang disematkan bahan dasarnya ke dalam namanya [semisal bubur ayam, bubur sumsum, bubur kacang ijo]

Lalu di Medan kamu akan mendapati varian bubur yang disematkan rasanya, yakni bubur pedas.

Bubur pedas yaitu makanan khas Medan yang banyak dijual ketika bulan Ramadhan, terutama di daerah yang banyak dihuni oleh orang Medan-Melayu.

Yang unik dari masyarakat Medan yaitu jikalau biasanya kebanyakan menu berbuka menggunakan hidangan yang manis, tetapi bubur bercita rasa pedas ini justru dimakan ketika waktu berbuka.

Bubur khas Medan ini diolah dengan cara yang tradisional yakni menggunakan tungku kayu bakar.

Masa bulan Ramadhan biasanya banyak masjid yang membagikan gratis bubur pedas kepada pengendara motor atau mobil yang mau berbuka puasa.

Kolak Durian

Selain berjuluk Kota Melayu Deli, Medan juga kerap mendapat sapaan Kota Durian oleh masyarakat Indonesia.

Hal ini dikarenakan Medan menjadi salah satu kota penghasil buah durian yang legit, manis, dan wanginya khas. Siapapun yang datang ke Medan harus menjajal beragam kuliner yang dibuat dari bahan dasar durian, salah satunya yaitu kolak durian.

Kolak durian yaitu makanan khas Medan yang disajikan bersama ketan putih kukus, pisang kepok, dan jagung manis rebus.

Buat kuah kolaknya dibuat dari campuran santan kelapa dan gula arean. Cita rasa dari kolak durian manis yang berpadu dengan aroma wangi dari buahnya.

Kolak durian mampu dihidangkan dalam keadaan hangat atau jikalau mau dingin bersama es juga mampu dan bahkan lebih menyegarkan.

Daun Singkong Tumbuk

Terdengar unik bukan mengetahui Medan juga mempunyai kuliner khas yang berbahan dasar daun singkong di mana biasanya makanan berbahan utama semacam ini berasal dari dataran Jawa atau Sunda?

Daun singkong tumbuk ternyata telah lama ada di Medan tanpa diketahui siapa yang pertama kali membuatnya atau membawanya.

Daun singkong tumbuk menjadi makanan khas Medan yang digemari oleh sebagian penduduknya yang memiliki orang tua blasteran Jawa-Medan.

Daun singkong yang dipilih harus daun singkong yang masih segar atau baru dipetik.

Biasanya daun singkong tersebut direbus terlebih dahulu dengan sejumlah bumbu khusus biar daun singkong menjadi lebih empuk sehingga mudah ditumbuk.

Sate Kerang

Kuliner sate yang khas dari Medan yaitu sate kerang. Sate kerang dahulu banyak dijual oleh pedagang-pedagang keliling, tetapi sekarang telah banyak kedai-kedai makan sederhana yang menjajakan makanan khas Medan ini.

Ada yang unik dari sate kerang yakni tidak dibakar seperti sate ayam atau sate kambing. Makanan ini biasanya dijual dalam bentuk kemasan buat oleh-oleh para pengunjung yang singgah ke Medan sementara waktu.

Lihat juga makanan khas jogja

Dari sekian banyak penjual sate kerang, ada satu yang terkenal yakni Sate Kerang Rahmat. Tampilannya satenya begitu menggoda selera. Buat rasanya, tidak perlu dipertanyakan lagi.

Sate kerang yang dijual di kedai Sate Kerang Rahmat mempunyai bumbu yang rasanya mirip seperti rendang dengan paduan manis dan asam. Selain itu Sate Kerang Rahmat juga tidak menggunakan santan pada bumbu satenya.

Saksang

Saksang yaitu masakan dari suku Batak yang juga mampu didapati di kota Medan. Saksang sendiri yaitu makanan berkuah yang menggunakan bahan utama daging babi, anjing, atau kerbau.

Daging tersebut kemudian dicincang kasar dan dibumbui menggunakan rempah-rempah dan santan. Penyajian saksang mampu dilakukan bersama darah hewan yang digunakan ataupun tidak alias hanya rempahnya saja.

Hidangan satu ini merupakan hidangan wajib dalam upacara adat Batak, biasanya dalam pesta pernikahan adat. Makanan khas Medan ini mampu ditemui di kedai-kedai makanan dan minuman tradisional Batak.

Dikarenakan menggunakan bahan utama daging babi atau anjing, tentunya makanan ini tidak cocok buat pencari makanan halal, khususnya buat mereka yang memeluk agama Islam.

Sate Padang Medan

Sate pada medan menjadi salah satu menu makanan yang paling favorit karena memiliki rasa yang lezat dan bergizi.

Masa ini banyak sekali sate padang di kota medan selain itu banyak variasi rasa yang tercipta dari sate medan.

Nah bagi kalian yang mau berkuliner di kota medan, anda mampu menikmati sate padang al fresh co.

Sate ini memiliki cita rasa yang tinggi dan juga harga satenya cukup terjangkau. Buat lokasi sate padang ini terletak di jl setia budi, tj rejo meda sunggal, sumatra utara.

Masa berwisata kuliner di kota Medan, kamu bukan hanya dikenalkan dengan sejumlah makanan khas Medan yang enak-enak.

Tetapi juga mengetahui bagaimana masyarakat Medan menunjukkan kreatifitasnya lewat yang diwujudkan dalam hidangan demi hidangan.

Selain itu kamu juga akan melihat sejumlah hidangan yang meskipun ramai dijumpai di Medan, namun sebenarnya bukan berasal dari kota tersebut, melainkan hasil pengaruh dari ciri khas kuliner di kota atau bahkan negara lain.

Tags: makanan khas medan, kue putu bambu medan, makanan enak medan, makanan khas medan yang pedas, aroma yang segar buat santan, bubur ayam di jalan sunggal medan, masakan khas medan, masakan medan Tags: Last modified: 30 September 2020

0